"Pandangan Dalam Laman Ini Tidak Semestinya Menunjukkan Sikap WebMaster & Lain-Lain Penulis. Dasar Kami : Menyiarkan semua posting para penulis jemputan tanpa sebarang edit dari segi bahasa dan ejaan (Mungkin ada bahan yang tidak begitu menyenangkan). Berfikirlah dalam menerima sebarang maklumat). ©1422 Hakcipta Tak Terpelihara. Anda digalakkan untuk mengambil apa-apa bahan di dalam laman ini untuk tujuan penyebaran, tanpa perlu memberitahu kepada pihak kami. Email: poji2ya@gmail.com

"Mengikut Perjanjian itu, tiap-tiap Negeri akan menerima 5% daripada nilai petroliam yang dijumpai dan diperolehi dalam kawasan perairan atau di luar perairan Negeri tersebut yang dijual oleh PETRONAS atau ejensi-ejensi atau kontrektor-kontrektornya".
- Tun Abdul Razak, Dewan Rakyat (12hb. November, 1975)

Thursday, January 29, 2009

Bukan Game Over, tapi Starting Game ... - malaysiakini

Reactions: 
Ini bukan isu konspirasi, bukan juga kerana cemburu, jauh sekali ada dalang pemimpin tertentu mahu jatuhkan Fairus.

Isunya yang sebenar ialah Fairus tidak layak memegang jawatan nombor dua dalam kerajaan Pakatan Rakyat Pulau Pinang, kerana 'attitude problem' yang menjadi darah dagingnya sejak azali.

Sikap buruk Fairus telah merobek, mencemar malah merosakkan imej keADILan di negeri ini. Ramai kecewa, kerana slogan Harapan Baru Untuk Pulau Pinang dipandang remeh, dek salahlaku Fairus.

Sebahagian kecil sikap buruknya kami telah dedahkan. Akan ada pembongkaran lebih besar menanti TKM 1 itu yang mendakwa Alahai ... menfitnahnya.

Kami akan bongkar siapa Fairus sebenarnya !

Fairus mendakwa, malangnya dipercayai oleh segelintir pemimpin negeri bahawa dia teraniaya. Fairus menuding jari, kononnya rakan exconya Abdul Malik Kassim sebagai dalang untuk menjatuhkan dirinya. Fairus merekacipta kononnya Abdul Malik cemburu dan mengidam jawatannya.

Tuduhan berat itu, diuar-uarkan kepada sesiapa sahaja yang ditemuinya, bukan sahaja dalam mesyuarat bahkan kepada tetamu luar yang tidak dikenalinya. Fairus menagih simpati.

Semuanya gara-gara dia tidak berupaya melaksanakan amanah, menunaikan tanggungjawab sebagai TKM 1.

Justeru, seperti biasa, Fairus menuding jari menyalahkan pihak lain. Menududh orang lain menikam dirinya dari belakang. Dalam konteks ini, rakan exconya Abdul Malik Kassim menjadi mangsa !

Fairus memperalatkan beberapa pemimpin negeri yang mempunyai kepentingan peribadi untuk mempertahankan kedudukannya.

Cuma kami ingin mengingatkan kepada para segelintir pencacai Fairus, jika sayangkan parti sila buang jauh-jauh perangai buruk Umno yang masih membaluti jiwa kalian.

Masa depan parti lebih penting, bukan batang tubuh Fairus yang baru kalian kenal dua tiga hari lalu.

Kami tidak pernah melobi, apatah lagi untuk mengangkat pemimpin tertentu untuk dijadikan TKM 1. Itu bukan tugas kami, itu juga bukan bidang kuasa kami, malah kami tidak berminat kerja-kerja sebegitu.

Kami tidak peduli siapapun akan menggantikan Fairus, asalkan pemimpin berkenaan sebenar-benar pemimpin berjiwa rakyat, yang tidak khianat amanah rakyat, yang bertanggungjawab terhadap rakyat dan tidak menipu rakyat. Pemimpin yang bukan hanya mementingkan perut dan bawah perutnya semata-mata.

Tugas kami adalah membetulkan kembali kesilapan memilih Fairus, agar kebobrokannya nanti tidak menjahamkan Pakatan Rakyat khususnya keADILan pada pilihanraya akan datang.

Pada kami, sesiapa sahaja yang menjadi TKM 1, jika dia menyeleweng dari amanahnya, dia menjadi musuh rakyat, dia menjadi musuh kami....
keADILan kena berani berubah.

Ini bukan Game Over, tapi Starting Game.

BERKATALAH BENAR WALAUPUN PAHIT !

-Alahai... FAIRUS TKM 1 Penang !

No comments: